Make your own free website on Tripod.com

Assalammua'laikum Warahmatullahi Wabarakatuh ... Jazakallah

Islamiah

"Masa"
- Md. Faizal 

"Masa"

    Masa beredar detik demi detik, tidak pernah berhenti. Satu detik yang ditinggalkan bererti satu detik umur kita hilang. Satu detik berlalu bermakna satu detik juga bertambah dekat kita dengan kematian.

    Mati adalah perpindahan kita dari alam dunia ke Alam Barzakh. Di sana Allah akan lanjutkan hidup kita. Kehidupan di sana adalah balasan pada cara hidup di dunia. Misalnya yang kita pilih di dunia adalah kehidupan beriman dan beramal baik maka di Barzakh kita akan menerima ganjaran kebaikannya. Sebaliknya kalau di dunia kita kufur dan beramal jahat, maka di Alam Barzakh Allah akan membalas kita dengan balasan yang setimpal. Kita akan kekal seperti itu, hingga tiba Hari Kiamat, di mana Allah akan sempurnakan pembalasan kepada hamba-hamba-Nya.

Firman Allah SWT:
        "Kalau matahari digulung. Dan apabila bintang-berguguran. Dan apabila gunung-gunung dihancurkan. Dan apabila unta-unta yang bunting ditinggalkan. Dan apabila binatang-binatang liar dikumpulkan. Dan apabila lautan dijadikan meluap dan apabila roh-roh dipertemukan dengan tubuh. Dan apabila bayi-bayi wanita yang dikubur hidup-hidup ditanya, tentang dosa apakah dia dibunuh. Dan apabila catatan amal manusia dibuka. Dan apabila langit dilenyapkan. Dan apabila Neraka Jahim dinyalakan. Dan Syurga didekatkan. Maka tiap-tiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dikerjakan."
(At Takwir: 1-14)

    Di Hari Kiamat akan bangkitlah manusia dari Alam Barzakh dalam bentuk sebagaimana yang diwarisi sewaktu hidup di dunia. Orang yang beriman adalah golongan yang berjaya. Allah memberitahu khabar gembira itu dengan firman-Nya : 

        "(Pada Hari Kiamat) banyak muka pada hari itu berseri-seri. Merasa senang karena usahanya. Dalam Syurga yang tinggi. Tidak kamu dengar di dalamnya perkataan yang tidak berguna. Di dalamnya ada mata air yang mengalir. Di daIamnya ada tahta-tahta yang ditinggikan. Dan gelas-gelas yang diletakkan. Dan bantal-bantal sandaran yang tersusun. Dan permadani-permadani yang terhampar."
(Al Ghaasiyah: 8-16)

    Sebaliknya orang-orang yang ingkar dan durhaka kepada Allah, adalah golongan yang gagal dan menderita.

Firman Allah:
        "Banyak muka pada hari itu tunduk terhina. Bekerja keras lagi kesusahan. Memasuki api yang sangat panas. Diberi minum (air) dari sumber yang sangat panas. Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri. Yang tidak menggemukkan dan tidak menghilangkan lapar."
(Al Ghaasiyah: 2-7)

    Di Hari Kiamat manusia hanya dikelaskan dalam dua kelas, iman atau kafir. Tidak ada kelas ketiga. Siapa yang dapat masuk ke kelas iman, berbahagialah dia dalam Syurga selamanya. Siapa yang terpaksa masuk kelas kafir, menderitalah dia dalam Neraka selamanya. Siapa dari kita yang mahu dan sanggup menerima penderitaan? Diuji dengan sedikit kesusahan di dunia pun kita sudah berkeluh-kesah dan tidak sabar, apalagi kalau selamanya dibenamkan di dalam api, dengan segala penyiksaan dan penghinaan yang dahsyat. Sesungguhnya tidak akan ada siapa pun yang mau.

    Kalau begitu kita tidak memiliki pilihan lain selain beriman. Dalam peluang hidup yang masih ada, kita masih berpeluang untuk memilih. Maka pilihlah jalan hidup beriman. Jalan yang telah dilalui oleh nabi dan rasul. Jalan yang telah ditunjukkan oleh Al Quran dan Sunnah. Jalan yang lurus, yang kita mohon setiap kali mendirikan shalat :

"Tunjukilah kami (ya Allah) jalan lurus. 
  Jalan mereka yang Engkau beri nikmat. 
   Bukan jalan mereka yang Engkau murkai. 
    Tidak juga jalan mereka yang sesat."                                  (Al-Fatihah: 7)

    Jalan itu adalah kehidupan yang diasaskan atas rasa cinta pada Tuhan, rindu Syurga dan takut Neraka di Akhirat. Dengan tiga bentuk perasaan itu, mereka senantiasa berperang dengan hawa nafsu dan syaitan. Mereka senantiasa melebihkan kepentingan Akhirat dari kepentingan dunia mereka. Sifat-sifat mereka Allah cantumkan dalam Al Quran dengan firman-Nya :

        "Adapun orang yang takut pada kebesaran Tuhannya, dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya Syurgalah tempat tinggalnya."
(An Naazi’at: 40-41)

    Tidak pernah berniat untuk durhaka kepada Allah sebaliknya mereka senantiasa merancang dan bersedia untuk berbakti pada Allah.

    Sudah menjadi Sunnatullah bahawa jalan-Nya itu adalah susah dan payah. Menempuhnya berarti menyusahkan diri dengan segala pengorbanan yang besar. Bagaimanapun itu adalah jalan yang paling mulia. Jalan itulah yang telah ditempuh oleh para anbiya` dan mursalin, orang-orang muqarrobin dan orang-orang solehin. Mereka itu semuanya telah berjaya sampai ke hujung dan sekarang sedang menghadapi nikmatnya. Kita yang masih tinggal, jalanilah terus. Usah ragu dan bimbang. Kepayahan yang sedang kita tanggung sebenarnya adalah harga kebahagiaan yang akan kita terima nanti. Insya Allah.

    Semoga Allah membimbing kita dengan taufik dan hidayah-Nya, agar kita tetap di atas jalan-Nya. Semoga umur yang masih diizinkan ada pada kita, dapat kita pergunakan sepenuhnya untuk berbakti kepada-Nya. Amin. Amin. Amin ya Rabbal 'Alamin. 



Wallahu'alam

- Md. Faizal 

Islamiah | Musafir Ikhlas` | Sastera Melayu